Rabu, 08 Desember 2010

Ikan kerapu, ikan karang yang menjadi favorit pemancingan karang

ikan kerapu
ikan kerapu
Ikan kerapu dalam bahasa latin merupakan ikan yang memiliki banyak saudara dan berada dalam subfamily Epinephelinae, ikan kerapu sebenarnya terdiri dalam beberapa spesies, namun karena umumnya bentuknya hampi sama hampir tidak bisa dibedakan jenis spesiesnya apalagi saat dipancing. Perbedaan dari setiap spesies mungkin hanya dari warnanya saja dan beberapa corak tubuh saja.
Ikan kerapu memiliki bentuk tubuh yang gelap dengan totol diseluruh tubuh, ikan ini menggunakan totol tubuhnya sebagai kamuflase atau tipuan pada saat ia berburu makanannya. Ikan kerapu merupakan ikan karang dan jarang sekali berenang jauh, ikan kerapu di perairan karang makan ikan, gurita, kepiting dan lobster. Cara makan ikan ini cukup unik yakni dengan menunggu mangsanya mendekat dengan penyamaran kamuflase yang tepat. Dan setelah mangsanya mendekat ia akan menyedot mangsa tersebut dengan kekuatan mulutnya yang rahangnya besar, ikan kerapu memakan utuh ikan yang menjadi makanannya dan tidak mencabiknya. Dalam berburu ikan jarang sekali ikan ini berenang dengan cepat untuk menangkap mangsanya, ia hanya menunggu mangsanya mendekat untuk memakannya.
Untuk memancing ikan kerapu biasanya para pemancing menggunakan cara memancing dalam. Memancing dalam maksudnya memancing dengan menggunakan perahu serta dalam memancing menggunakan tali senar yang panjang untuk memasang umpan di dasar karang. Jika anda menggunakan perahu untuk memancing ikan ini, panjang senarnya harus cukup menjangkau kedalaman air sampai di dasar lautan, karena di lokasi ini tempat tinggalnya ikan kerapu.
Umpan yang bisa anda gunakan untuk memancing kerapu adalah makanan alaminya di perairan laut, biasanya para pemancing menggunakan umpan daging gurita atau cumi – cumi yang dipotong kecil – kecil. Umpan lain adalah udang segar, sebenarnya ikan kerapu termasuk ikan yang rakus dalam mencari makanan, sehingga jenis umpan apa saja ikan ini mau. Namun yang terbaik dalam memancing ikan kerapu adalah cumi – cumi.  Umpan tersebut dipasang pada mata pancing berukuran besar dengan jumlah kail 3 – 4 buah dalam 1 rangkaian senar.
Memancing ikan kerapu bisa dilakukan di pinggiran pantai, maupun di perairan yang cukup dalam dengan menggunakan perahu. Untuk mencari lokasi memancing ikan kerapu anda harus mencari daerah yang memiliki terumbu karang yang cukup banyak, karena terumbu karang merupakan habitat alami ikan ini. Untuk anda yang tidak mengerti lokasi memancing ikan ini sebaiknya bertanya dulu pada nelayan setempat, atau orang yang mengetahui keberadaan terumbu karang.
Di beberapa daerah di Indonesia para nelayang menandai lokasi terumbu karang dengan membuat rumpon disana. Di lokasi rumpon ini ditambatkan tali yang bisa digunakan oleh perahu pemancing untuk ditambatkan. Memang untuk bisa memancing ikan kerapu dibutuhkan survey tempat dahulu, karena jika lokasi tanah di dasar lautan berpasir, ikan ini jarang ada.
.

Kerapu merupakan satu spesis ikan yang paling digemari dan sentiasa menjadi buruan para pemancing. Ia dianggap sebagai satu simbol kejayaan bukan kerana aksinya semata-mata tetapi kerana isinya yang sedap, sangat susah didapati dan amat bernilai tinggi di pasaran.
Habitat dan Sifat pemakanan:

Ikan yang sering dijumpai di kawasan laut yang berstruktur ini susah didapati kecuali di sesetengah lubuk yang amat jarang dikunjungi oleh nelayan dan pemancing. Jika kita berjaya menjerat sekumpulan kerapu, ini bermakna lubuk itu masih dara atau telah lama tidak dikacau oleh nelayan atau pemancing.Pemangsa yang kelihatan bersifat pemalas, ‘berat perut’ dan bergerak lemah longlai itu menghabiskan banyak masa bersembunyi di kawasan berstruktur seperti kapal karam atau karang.

Ia gemar menyambar mangsanya dengan rakus dan kemudian membawanya secepat mungkin masuk ke struktur atau lubang yang menjadi kediamannya. Oleh itu, pemancing yang berjaya menewaskannya dalam saiz besar dianggap telah berjaya memperolehi salah satu lesen memancing yang amat dibanggakan.Dari segi sifat pemakanannya, kerapu bolehlah dikatakan spesis ikan yang paling tidak cerewet. Semua jenis umpan yang sesuai dengan seleranya akan diterkamnya tanpa banyak memilih. Kerapu biasanya aktif memburu mangsa pada waktu malam. Tetapi adakalanya pada waktu siang hari, khususnya awal pagi dan lewat petang, turut menjadi waktu yang paling sesuai untuk menjeratnya.

Dari segi bentuk badan dan sifat pemakanannya, kerapu telah diciptakan sebagai spesis pemangsa yang suka menyerang secara rakus, kasar dan mengejut. Ia mempunyai tenaga yang agak luar biasa untuk menyerang dan membunuh dengan begitu cepat dan singkat, tetapi ketahanan sewaktu menentang joran tidaklah berpanjangan sebelum ia lemah terkulai dan tewas.
.

Oleh itu, untuk memancing kerapu dengan efektif, para pemancing haruslah menggunakan peralatan yang benar-benar sesuai, iaitu terdiri dari jenis yang kuat dan kasar. Kejayaan menewaskan kerapu daripada meluru masuk ke kawasan yang berstruktur dari peringkat awal ‘peperangan’ adalah penentu kepada kejayaan muktamad menewaskan spesis tersebut. Justeru itu, para pemancing disarankan agar menyediakan kekili dan joran yang berkekuatan berat yang dijamin dapat menahan asakan awal yang kasar dari kerapu. Persediaan-persediaan alat perang lain seperti tali utama, mata kail dan perambut juga perlulah terdiri daripada jenis yang tahan, kuat dan kasar.
Pemilihan umpan:

Pemilihan umpan juga penting kerana walaupun kerapu tidak begitu memilih umpan, tetapi kebiasaannya ia gemar menerkam umpan yang agak besar. Umpan yang popular untuk menjerat kerapu ialah pelbagai jenis ikan apollo seperti selayang, selar dan kembong, tetapi yang cukup berkesan ialah umpan seekor tongkol segar. Umpan seekor tongkol mahupun potongan tongkol yang bersaiz besar sering menjadi sandaran kami untuk menaikkan spesis kerapu-kertang di perairan Pulau Pinang dan Kedah. Selain tongkol, kurita hidup juga menjadi umpan istimewa kerapu. Namun kerana saiznya agak kecil, ia sering dikacau terlebih dahulu oleh pemangsa lain khususnya jenahak dan ini boleh menganggu konsentrasi kita jika rancangan utama kita ialah menjerat sang kerapu.

Penggunaan umpan yang agak besar dicadangkan bagi menjerat kertang yang bersaiz monster. Lagi besar umpan lagi baik dan lebih efektif menjerat kerapu. Ini sesuai dengan sifatnya yang agak gelojoh dan tamak dan lebih berminat kepada mangsa yang lebih besar. Pengalaman menarik diperolehi semasa kami memancing kertang di sebuah lubuk dikenali sebagai Karang 06, Kedah. Seekor kerapu monster telah membaham seekor jenahak bersaiz 1-1.5 kg yang sedang meragut umpan, tetapi terlepas daripada mata kail kerana saiz mata kail tersebut yang terlalu kecil (no. 2) tidak dapat mengikat kemas mulut kerapu yang keras dan besar itu.

Walau bagaimanapun, kerapu itu tidak serik untuk menerkam umpan lain yang dihulurkan. Kali ini umpan yang disentuhnya ialah seekor kurita hidup yang diletakkan di hadapan bot. Umpan-umpan yang lebih kecil tidak menerima sebarang ragutan walaupun lebih hampir dengan lubuk kerapu yang meragut seekor jenahak itu. Ini menunjukkan kerapu lebih berminat kepada umpan bersaiz besar, dan jika tiada pilihan umpan paling besar diturunkan itulah yang akan menerima ragutannya. Barangkali umpan yang kecil dilihatnya seperti seekor kutu sahaja.


Cara melawan kerapu:

Cara melawan kerapu yang betul adalah satu syarat terpenting untuk mengelakkannya dari masuk ke sarang dan menyebabkan kita menggigit jari. Taktik yang paling asas ialah kita jangan memberikan sebarang peluang kepada si kerapu untuk menarik tali keluar dari kekili dan memalingkan kepalanya ke bawah. Ini kerana jika ia berjaya berbuat demikian, ia akan menuju terus ke struktur berkarang dan pasti berjaya membelit atau memutuskan tali.Sebaiknya kita harus mengekangnya sepantas dan sekuat yang boleh dan memaksanya bertahan agak lama sambil mencuba untuk menariknya menuju ke permukaan air. Cara ini agak kasar dan begitu memenatkan, tetapi berbaloi kerana kerapu hanya melawan seketika waktu sahaja. Jika kepalanya berjaya dihala ke atas dan ia sudah ditarik ke pertengahan air, tidak akan wujud sebarang masalah untuk menewaskannya kerana ketika itu ia sudah lemah dan tidak berdaya untuk melawan lagi.


Kerapu@kertang Montel

Diatas disediakan sedikit maklumat secara scientific berhubung spesis nie. Maka pada coretan pada kali ni aku nak berkonsi sedikit maklumat yang dapat diperhatikan semasa trip memancing tahun lepas ni. Pada trip itu, ikan kertang ni dilihat tidak takut untuk membaham umpan. Selepas seekor-seekor kertang dibawa naik secara berterusan dari pagi hingga petang. Ia seolah-olah segerombolan ikan yang sedang lapar berbaris menunggu umpan dijatuhkan kedasar.

Dari apa yang dilihat, kelewatan dikenalpasti ketika perambut pemancing bersimpul antara satu sama lain ketika menaikan ikan ini keatas. Bagi kertang seberat 10kg keatas sudah tentu masa yang lebih diambil untuk menaikkan keatas. Ini kerana penggunaan Bangla masih tidak memadai bagi menaikan terus monters ni dari dasar. Dikuatiri main line putus atau mata terkangkang. Ada juga kejadian ikan langsung tidak dapat ditarik oleh bangla yang dibawa. Lihat umpan dilarikan begitu sahaja...

Double Strike

Penggunaan perambut apollo bermata 2 bersaiz 7/0 @ 8/0 keatas , dengan saiz perambut diatara 150lb dan 200lb disarankan oleh tekong untuk menjerat ikan ini. Ini kerana permukaan bibirnya ibarat kertas pasir mudah memutuskan perambut bersaiz kecil. Berumpankan isi YFT yang ditrolling dan dijingging pada subuh hari mememangnya berkesan memburu spesis ni.

Menguruskan double strike
Lubuk berkedalaman diantara 100m hingga 300m menjadi kediaman yang subur bagi spesis ni. Adakalanya kejadian double strike memang tidak dapat dielak sekiranya umpan dilabuhkan betul-betul dilubang persembunyian kertang ini.
Em..kenapa tak cukup montel nie..

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Search

Memuat...

IKLAN

CLOCK

Diberdayakan oleh Blogger.

Followers

Blog Archive

PLEASE TRANSLATE HERE

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : AFC

VISITOR

VISITOR FLAG

free counters

Total Tayangan Laman

© 2010 AFRI COLLECTION Blog Pemancing Design by Dzignine
In Collaboration with Edde SandsPingLebanese Girls